• Rabu, 7 Desember 2022

Mahfud MD Sebut Kasus Gubernur Papua Lukas Enembe Murni Kasus Hukum Bukan Politik

- Jumat, 23 September 2022 | 18:47 WIB
Menkopolhukam Mahfud MD. (ANTARA/HO-Kemenko Polhukam)
Menkopolhukam Mahfud MD. (ANTARA/HO-Kemenko Polhukam)

PONTIANAK, insidepontianak.com - Menko Polhukam Mahfud MD menyebutkan kasus Gubernur Papua Lukas Enembe murni kasus hukum bukan persoalan politik. Dugaan kasus korupsi ini atas anspirasi masyarakat Papua

"Saya tegaskan kasus hukum bukan politik. Dan itu atas perintah UU dan aspirasi masyarakat Papua. Agar Lukas Enembe diproses secara hukum karena indikasi korupsinya sudah cukup secara hukum," ujar Mahfud menegaskan, di Malang, Jawa Timur, Jumat (23/9/2022). 

Tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) juga telah mengirimkan surat panggilan yang kedua kepada Gubernur Papua, Lukas Enembe. Adapun pemeriksaan bakal dijadwalkan pada Senin (26/9/2022) mendatang.

Mahfud kembali menegaskan tidak mungkin KPK menetapkan seorang tersangka tanpa bukti kuat. 

Baca Juga: Polda Sumut Segel Tujuh Ruko Milik Bos Judi Online di Deli Serdang

"Ditetapkan oleh KPK sebagai tersangka dengan bukti awal penerimaan gratifikasi Rp1 Miliar. Lalu disana mau memberontak atau mau marah-marah katanya Rp1 miliar mau ditersangkakan," ungkap Mahfud

"Maka saya jelaskan, bukan satu miliar. Itu hanya bukti awal yang sudah bisa menjerat dia karena sudah ada siapa yang mentransfer. Uangnya dari mana dan untuk apa, itu sudah ada ketemu, tersangka," sambungnya.

Mahfud melanjutkan, dugaan korupsi oleh Lukas Enembe cukup besar. Bahkan, Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) sudah memblokir rekening Lukas Enembe. Dalam rekening itu ada uang sebanyak Rp71 miliar.

Baca Juga: Netizen Gempar Teriak Pesulap Merah Usai Saksikan Nenek Sakti Goreng Pisang Pakai Tangan Kosong

 

Halaman:

Editor: Andi Ridwansyah

Sumber: PMJ News

Tags

Terkini

Densus 88 Tangkap Terduga Teroris di Sukoharjo

Kamis, 1 Desember 2022 | 18:50 WIB
X