• Sabtu, 1 Oktober 2022

Harga Emas Dunia Jatuh 17,4 Dolar, Terseret oleh Greenback yang Lebih Kuat

- Selasa, 16 Agustus 2022 | 11:11 WIB
 Emas murni 99,9 persen batangan.  (Antara/Shutterstock)
Emas murni 99,9 persen batangan. (Antara/Shutterstock)


CHICAGO, insidepontianak.com - Harga emas dunia merosot pada akhir perdagangan Senin waktu setempat atau Selasa (16/8/2022), berbalik melemah dari keuntungan akhir pekan lalu.

Merosotnya harga emas dunia di pasar spot karena dolar AS yang lebih kuat membuat logam kuning yang dihargakan dalam greenback lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desember di divisi Comex New York Exchange, jatuh 17,4 dolar AS atau 0,96 persen, menjadi ditutup pada 1.798,10 dolar AS per ounce. Emas Desember berakhir naik hampir 1,5 persen minggu lalu, memperpanjang keuntungan untuk minggu keempat berturut-turut.

Emas berjangka menguat 8,30 dolar AS atau 0,46 persen menjadi 1.815,50 dolar AS pada Jumat (12/8), setelah jatuh 6,5 dolar AS atau 0,36 persen menjadi 1.807,20 dolar AS pada Kamis (11/8), dan terkerek 1,40 dolar AS atau 0,08 persen menjadi 1.813,70 dolar AS pada Rabu (10/8).

Meskipun sentimen pasar hawkish, dolar AS melonjak pada Senin (15/8) ke level tertinggi satu minggu, memberikan tekanan baru pada emas.

"Ini hanya bisa menjadi langkah teknis, dengan dolar melihat beberapa dukungan setelah mundur lebih dari 4,0 persen dari (level) tertinggi," kata Craig Erlam, analis di platform perdagangan daring OANDA, mengacu pada hubungan dolar-emas.

Baca Juga: Data Ekonomi AS Kuat, Harga Emas Dunia Jatuh 6,5 Dolar AS

"Demikian pula, ini merupakan rebound kuat dalam emas dan 1.800 dolar AS tampak seperti penghalang yang semakin signifikan," tambahnya.

Harga emas bisa tetap berada di bawah 1.800 dolar AS sampai rilis risalah rapat Federal Reserve atau The Fed Juli pada Rabu (17/8).

Risalah The Fed semakin penting setelah ledakan laporan pekerjaan AS untuk Juli meredakan kekhawatiran atas prospek resesi.

Sementara itu, data ekonomi yang dirilis Senin (15/8) mendukung emas, membatasi penurunannya lebih lanjut. Indeks kondisi bisnis Empire State Fed New York, ukuran aktivitas manufaktur di negara bagian, anjlok 42,4 poin menjadi negatif 31,3 pada Agustus. Ini adalah salah satu level terendah dalam sejarah survei.

Indeks kepercayaan bulanan National Association of Home Builders turun enam poin menjadi 49 pada Agustus. Pembacaan Agustus 49 adalah pertama kalinya sejak Mei 2020 indeks jatuh di bawah titik impas 50.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman September turun 42,6 sen atau 2,06 persen, menjadi ditutup pada 20,272 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Oktober turun 25,8 dolar AS atau 2,69 persen, menjadi ditutup pada 933,60 dolar AS per ounce.

Baca Juga: Harga Emas Dunia Terkerek Lagi 1,40 Dolar karena Inflasi AS Melemah

Editor: Haksoro

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

CMI Salurkan Bantuan untuk Masyarakat Prasejahtera

Rabu, 28 September 2022 | 18:27 WIB

PLN Batalkan Program Kompor Listrik, Ini Alasannya

Selasa, 27 September 2022 | 23:43 WIB
X