• Rabu, 7 Desember 2022

Harga Minyak Mentah Dunia Menguat Didorong Permintaan Bensin AS dan Pelemahan Dolar

- Kamis, 11 Agustus 2022 | 16:24 WIB
 Ladang minyak BP Eastern Trough Area Project (ETAP) di Laut Utara, sekitar 100 mill dari Aberdeen Skotlandia.  (Antara/Reuters)
Ladang minyak BP Eastern Trough Area Project (ETAP) di Laut Utara, sekitar 100 mill dari Aberdeen Skotlandia. (Antara/Reuters)


NEW YORK, insidepontianak.com - Harga minyak dunia menguat pada akhir perdagangan Rabu waktu New York atau Kamis (11/8/2022) pagi, rebound dari kerugian di awal sesi.

Menguatnya harga minyak dunia ini ditopang oleh angka-angka yang menggembirakan pada permintaan bensin AS dan karena data inflasi AS yang lebih rendah dari perkiraan mendorong investor ke aset-aset berisiko.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Oktober terangkat 1,09 dolar AS atau 1,1 persen, menjadi menetap di 97,40 dolar AS per barel.

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman September naik 1,43 dolar AS atau 1,6 persen, menjadi ditutup di 91,93 dolar AS per barel.

Persediaan minyak mentah AS naik 5,5 juta barel dalam seminggu terakhir, Badan Informasi Energi AS mengatakan, lebih dari peningkatan yang diperkirakan 73.000 barel.

Namun, stok bensin AS turun tajam karena permintaan tersirat naik setelah berminggu-minggu aktivitas lesu selama apa yang seharusnya menjadi puncak musim mengemudi musim panas.

"Semua orang sangat fokus pada potensi kehancuran permintaan, jadi melihat permintaan tersirat menunjukkan rebound yang sangat besar untuk minggu lalu mungkin telah memberikan kenyamanan bagi mereka yang benar-benar khawatir tentang itu," kata Matt Smith, analis minyak utama untuk Amerika di Kpler.

Produk bensin yang dipasok naik dalam seminggu terakhir menjadi 9,1 juta barel per hari, meskipun angka itu masih menunjukkan permintaan turun 6,0 persen selama empat minggu terakhir dibandingkan dengan periode tahun lalu.

Penyulingan minyak dan operator pipa AS memperkirakan konsumsi energi yang kuat untuk paruh kedua tahun 2022, tinjauan Reuters terhadap telekonferensi pendapatan perusahaan.

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Melemah 0,26 Dolar AS, Tertekan Kemajuan Pembicaraan Nuklir Iran

Harga konsumen AS tidak berubah pada Juli karena penurunan tajam dalam harga bensin, memberikan tanda kelegaan pertama bagi orang Amerika yang telah menyaksikan kenaikan inflasi selama dua tahun terakhir.

Itu berkontribusi pada peningkatan aset-aset berisiko termasuk ekuitas, sementara dolar AS turun lebih dari 1,0 persen terhadap sekeranjang mata uang. Dengan sebagian besar penjualan minyak di seluruh dunia ditransaksikan dalam dolar, pelemahan greenback mendukung minyak. Namun, kenaikan minyak mentah masih moderat.

"Tidak ada banyak kekuatan bullish di pasar. Dengan pelemahan dolar seperti ini, Anda akan melihat kenaikan minyak mentah 2-3 dolar AS dan Anda tidak melihat itu," kata Eli Tesfaye, ahli strategi pasar senior di RJO Futures di Chicago.

Pasar sebelumnya tergelincir karena aliran pipa Druzhba Rusia-ke-Eropa dilanjutkan.

Monopoli pipa minyak negara Rusia Transneft memulai kembali aliran minyak melalui kaki selatan pipa minyak Druzhba.

Ukraina telah menangguhkan aliran pipa minyak Rusia ke beberapa bagian Eropa Tengah sejak awal bulan ini karena sanksi Barat mencegahnya menerima biaya transit dari Moskow, kata Transneft, Selasa (9/8).

Baca Juga: Harga Minyak Mentah Dunia Anjlok di Bawah 90 Dolar Per Barel, Jatuh ke Level Terendah Sejak Invansi Ukraina

 

Editor: Haksoro

Sumber: Antara

Tags

Artikel Terkait

Terkini

BI Resmi Naikkan Suku Bunga Acuan Jadi 5,25 Persen

Kamis, 17 November 2022 | 18:56 WIB

EBT Jadi Energi Masa Depan, PLN Siap Perkuat Smart Grid

Minggu, 13 November 2022 | 17:48 WIB
X